PWI JAWA TIMUR

PERSATUAN WARTAWAN INDONESIA
PROVINSI JAWA TIMUR

flash
Beranda | Berita
2022-11-22 21:14:20

Powarnas 2022

Menpora Buka Porwanas XIII Tahun 2022 di Malang


38

PEMBUKAAN PORWANA: Suasana pembukaan Pekan Olahraga Wartawan Nasional (Porwanas) XIII Tahun 2022 di Malang Raya, Jawa Timur, yang digelar di Graha Cakrawala, Kampus Universitas Negeri Malang (UNM), Senin (21/11/2022) malam



Pekan Olahraga Wartawan Nasional (Porwanas) XIII Tahun 2022 di Malang Raya, Jawa Timur, resmi dibuka Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) RI, Zainudin Amali.

Perhelatan besar itu digelar di Graha Cakrawala, Kampus Universitas Negeri Malang (UNM), Senin (21/11/2022) malam.

Porwanas ke-13  di Jawa Timur itu diikuti oleh ribuan wartawan dari 34 Provinsi di Indonesia, serta Kota Solo tempat lahirnya Pers Indonesia. 

Total atlet yang berprofesi sebagai wartawan itu, sedikitnya mencapai 2.300 orang.

Event yang berlangsung hingga 27 November ini, mempertandingkan 11 cabang olahraga, diantaranya atletik, bulutangkis, catur, biliar, tenis meja, tenis lapangan, futsal, sepak bola, hingga e-sports Mobile Legend.

Menpora menuturkan, olahraga bukan hanya membugarkan masyarakat Indonesia tapi juga mendorong pertumbuhan ekonomi.

Porwanas dikatakan secara tidak langsung ikut berperan mengajak masyarakat begerak untuk menjaga kebugaran. 

Terlebih para atletnya seorang wartawan.

Karena itu dikatan bahwa hal ini sejalan dengan program pemerintah lewat Desain Besar Olahraga Nasional (DBON).

"Oleh karena itu, dengan adanya porwanas ini dapat menyosialisasikan  DBON ke seluruh Indonesia," kata Menpora Amali. 

Menurutnya, sejak Indonesia merdeka, baru sekarang ada DBON ini. Ia berharap, pada tahun 2045, tepatnya seratus tahun Indonesia merdeka, Indonesia bisa berada di peringkat 10 besar dunia. 

Namun, kata Zainudin Amali, saat ini olahraga masih belum menjadi utama di Indonesia.

"Kepedulian kita terhadap olahraga belum seperti sektor yang lain. Ibarat makanan, olahraga masih kita tempatkan sebagai menu pembuka dan penutup, kita belum bisa menempatkan sebagai menu utama," tuturnya.

Dalam pembukaan turut dihadiri Plt Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak, Ketua PWI Pusat Atal Depari, Ketua Siwo PWI Pusat Gungde Ariwangsa, Tokoh Pers Dahlan Iskan, Ketua DPRD JatimKusnadi, Ketua PWI Jawa Timur, Lutfil Hakim, Ketua PWI Riau, Zulmansyah Sekedang, Ketua PWI se-Indonesia, serta seluruh kontingen pada Porwanas XIII di Malang.

Pembukaan diawali dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya, dilanjutkan dengan lagu Mars Patriot Olahraga dan Mars PWI. 

Kemudian dilanjutkan dengan doa, penampilan tari massal oleh tuan rumah dengan judul "Journey of Nusantara".

Selanjutnya defile masing-masing kontingen yang dimulai dari Provinsi Aceh sesuai urutan huruf afjad, dan diakhiri dengan Provinsi Jawa Timur sebagai tuan rumah. 

Dalam pembukaan juga menghadirkan bintang tamu dari Ibukota, Cak Lontong dan Akbar.

Ketua Umum PWI Pusat, Atal S Depari mengaku sangat senang sekali melihat wartawan bertanding pada Porwanas ini. 

Dikatakannya, atlet yang ikut Porwanas ini adalah atlet yang sudah kompeten dan bersertifikasi.

Porwanas, lanjut dia, adalah ajang yang sangat ditunggu-tunggu oleh para wartawan. Karena pelaksanaan Porwanas ini sudah 6 tahun tidak diselenggarakan.

"Saya harap mereka memeragakan permainan yang sportif. Porwanas ini adalah iven yang sangat dinantikan atlet-atlet porwanas, karena sudah 6 tahun tidak dilaksanakan," ujarnya saat itu.

Ia juga menjelaskan, ada 35 provinsi yang akan bertanding. Provinsi di Indonesia yang seharusnya 34 namun diikuti oleh 35 provinsi. 

"Surakarta sebagai kota berdirinya pers dianggap setara dengan satu provinsi. Jadi ada kontingen Solo pada Porwanas ini," jelasnya.

Sementara itu, Plt Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak mengatakan, selamat datang di Jatim dan selamat bertanding. Ia berharap seluruh kontingen yang hadir di Malang dapat nyaman.

"Semoga nyaman tinggal di Malang. Kalaupun target juara umum tapi itu agak sulit, yang paling penting adalah bagaimana para kontingen masing-masing provinsi nyaman di Malang," tegas Emil. (ard)

http://kanalsatu.com/id/post/59285


Surabaya, 2022-11-22 21:14:20